• Memberi Makan Anak

  • Agar Anak Gemuk

    Sementara masalah yang dihadapi orang tua mungkin meningkat begitu juga bukti tentang bahaya obesitas. Jadi mengapa mereka membiarkan anak-anak mereka menjadi sangat gemuk? Membari banyak makanan untuk anak agar anak gemuk juga harus memperhatikan kesehatanya.

     

    Putra Katy memiliki berat lebih dari 23 kg (147 kg) pada usia 15 tahun. Dia tahu alasannya - dia makan terlalu banyak dan berolahraga terlalu sedikit. Dia bilang dia mencoba membantunya, tetapi segalanya berubah setelah dia memutuskan untuk membantu dirinya sendiri.

     

    "Banyak kebiasaan makannya di luar kendali saya," kata ibu dua anak dari Buckinghamshire. "Dia akan makan terlalu banyak ketika dia di sekolah dan kemudian pulang dan makan apa pun yang ada di sekitar, bahkan memasak makanan besar untuk dirinya sendiri. Dia tidak akan menungguku pulang dan membuat makan malam.

     

    "Aku tahu aku tidak sepenuhnya lugu dalam hal berat badannya. Aku selalu berjuang sendiri dan memiliki kebiasaan makan yang buruk, tetapi aku berusaha keras untuk mengubah cara kami berdua makan." Titik balik datang pada liburan tahun lalu ke AS. Putranya terlalu besar untuk naik wahana tertentu di taman hiburan. Kesal dan terhina, ia pergi ke kamp penurunan berat badan enam minggu dan kehilangan hampir tiga batu (18kg). Kamp itu dikelola oleh Wellspring UK, salah satu dari sejumlah perusahaan yang menawarkan kamp di Inggris.

     

    "Dia selalu menolak untuk pergi sebelumnya tetapi sekarang dia ingin. Dia adalah anak yang berbeda sekarang, sangat bahagia dan percaya diri. Sebelum dia tidak memiliki harga diri dan akan marah-marah. Seluruh sikapnya terhadap makanan juga telah berubah, dia sekarang memilih makanan yang tepat untuk dimakan. "

     

    Beberapa orang tua tahu bahwa mereka adalah bagian terbesar dari masalah. Tracey mengatakan dia membiarkan putrinya mengambil kebiasaan makan buruknya sendiri. Mengakui memiliki "hubungan yang rumit" dengan makanan sendiri, dia mengatakan dia menggunakannya untuk ikatan dengan putrinya.

     

    "Kami akan ngemil bersama di malam hari sambil menonton televisi dan memanjakan diri kami dengan permen dan puding. Itu seperti waktu istimewa kami bersama," kata ibu mertua dari Shrewsbury.

     

    "Saya bisa melihat dia membawa beberapa pound ekstra tetapi dia tampak bahagia. Saya tidak ingin menyebutkannya karena saya tidak ingin dia merasa negatif tentang dirinya sendiri.

     

    "Ketika dia mulai di urutan kedua, dia hampir 14 batu (89kg) dan pada saat itu kebiasaan buruknya sulit dihilangkan. Saya tahu saya bertanggung jawab dan saya merasa tidak enak karenanya."

     

    Meski terjadi peningkatan obesitas pada anak, para ahli mengatakan itu salah kalau menyalahkan orang tua saja.

     

    "Mereka jelas memiliki tanggung jawab, tetapi masalahnya jauh lebih luas daripada hanya menyalahkan mereka," kata Paul Gately, profesor olahraga dan obesitas di Leeds Metropolitan University. Ia juga mengelola kamp penurunan berat badan untuk anak-anak yang kelebihan berat badan.

    Banyak orang tua tidak menyadari anak mereka gemuk ketika itu mungkin terlihat jelas bagi orang lain, katanya. Menurut penelitian, 75% orang tua meremehkan ukuran anak yang kelebihan berat badan, sementara 50% meremehkan ukuran anak gemuk.

     

    Yang lebih mengejutkan, studi serupa tentang profesi perawatan kesehatan menghasilkan hasil yang hampir sama. Itu dilakukan oleh Gately dan rekan-rekannya.

    "Banyak dari itu karena gambar-gambar obesitas yang kita lihat di media adalah orang-orang yang besar, 30 batu (190kg) atau lebih. Inilah yang banyak orang pikirkan sebagai kelebihan berat badan, tetapi mereka adalah kasus yang ekstrem. Hanya dibutuhkan beberapa pound ekstra untuk benar-benar kelebihan berat badan. "

     

    Orang-orang juga menilai sesuatu berdasarkan apa yang mereka lihat di sekitar mereka setiap hari, kata Gately. Tracey mengakui dia membiarkan berat badan putrinya merayap naik karena "dia tidak lebih besar dari beberapa temannya".

     

     

    ×
    fsdfsdf